Wacana Nusantara

Membahas “Nusantara” bersama 11 narasumber dengan 11 sudut pandang berbeda: reposisi, kritisisme, teori, sejarah, kurasi, cerita, tulisan, rekonstruksi – budaya, ruang publik, filosofi dan refleksi.

Ada beberapa cara untuk membicarakan arsitektur, salah satunya adalah dengan berwacana melalui cara-cara yang kontemplatif; melihat ke dalam diri sendiri dengan melibatkan pengalaman nyata, dan melakukan proses redefinisi istilah yang menjadi sifat dasar sudut pandang keilmuan. Kuliah ini adalah cerita berbagi pengalaman pribadi setiap narasumber di dalam proses memahami tiap-tiap bagian wacana. Wacana di dalam arsitektur bisa diibaratkan sebagai sebuah sistem berpikir, ide-ide atau pemikiran yang membentuk kemampuan untuk menalar. Wacana menghadirkan percakapan subjek-subjek melalui medium referensi, esai, bahasa dan praktik yang berpotensi melahirkan perspektif baru. Wacana adalah kunci untuk membuka pintu kreativitas di dalam dunia arsitektur.

“Nusantara” tidak seharusnya menjadi hal yang kaku, terlebih beku. Justru sebaliknya, proses perdebatan panjang diperlukan dalam meramu benang merah tentang apa, untuk siapa, atau bagaimana seharusnya arsitektur dikibarkan di bumi Indonesia. Sebuah celah potensi demi terciptanya sebuah perubahan, atau inovasi bagi arsitektur Indonesia yang mengakar.Bentuk adalah hasil dari produksi pengetahuan arsitektur. Untuk memproduksi pengetahuan arsitektur melalui bentuk diperlukan pemahaman mengenai mengapa satu bentuk dibuat, dan apa dampak dari bentuk tersebut.

Wacana Nusantara – 11 Refleksi

Nusantara bagaikan air danau yang jernih ditempat yang sepi dan sunyi namun penuh dengan kesegaran alam. Air danau yang tenang karena dalam, jernih karena tanpa polusi pikiran dan kehendak-kehendak kotor. Air danau yang mencerminkan segala tingkah laku kita. Air danau yang menyerap dan memantulkan apa yang kita pikir dan kerjakan..Kita tidak dapat bercermin pada sungaiContinue reading “Wacana Nusantara – 11 Refleksi”

Wacana Nusantara – 10 Filosofi

Diskusi tentang Arsitektur Nusantara selalu menarik karena “Arsitektur Nusantara” ini secara eksplisit maupun implisit diungkapkan sebagai sebuah Entitas atau Being yang selayaknya memiliki karakter, identitas, bahkan DNA tersendiri. “Arsitektur Nusantara” seharusnya bahkan memiliki posisi yang lebih dari sekedar senarai Arsitektur DI Nusantara, dan ini tidak terlepas dari bagaimana kita melihat Arsitektur dan Nusantara sebagai sebuahContinue reading “Wacana Nusantara – 10 Filosofi”

Wacana Nusantara – 09 Ruang Publik

Keunikan masyarakat Indonesia mengartikulasikan ruang publik ditengarai sudah berlangsung sejak pra-kolonial. Masing-masing etnis memiliki cara berbeda namun memiliki benang merah dalam mengartikan sebuah teritori, yang tidak jarang akhirnya membawa diskursus tersendiri tentang programming. Fenomena Pasar Apung di Kalimantan, alun-alun di Jawa, serta juga catatan Thomas Raffles mengenai tidak singularnya aktivitas di dalam pasar di masyarakatContinue reading “Wacana Nusantara – 09 Ruang Publik”

Wacana Nusantara – 08 Rekonstruksi-Budaya

Rekonstruksi budaya adalah memahami aspek adaptasi, perubahan, serta apa yang bertahan pada suatu karya budaya silam. Dalam hal ini, artefak sebagai karya (produk) budaya merupakan hasil gagasan dan proses tingkah laku. Terutama perihal interaksi manusia terhadap keseluruhan aspek karya budaya. Demikian halnya bangunan sebagai artefak dan materi budaya; yang secara langsung berkenaan dengan perilaku manusiaContinue reading “Wacana Nusantara – 08 Rekonstruksi-Budaya”

Wacana Nusantara – 07 Tulisan

Menulis adalah kemampuan khusus manusia yang berperan penting dalam mengembangkan peradaban. Sejumlah sifatnya yang khas menjadikan menulis berbeda dengan berbicara. Meskipun keduanya sama-sama bersifat verbal dan bertumpu pada kemampuan linguistik manusia, bahkan tak semua bahasa memiliki sistem penulisan. Dengan menulis, manusia mengembangkan kemampuan untuk menyimpan atau merekam ujaran melalui suatus sistem lambang yang dapat direkonstruksikanContinue reading “Wacana Nusantara – 07 Tulisan”

Wacana Nusantara – 06 Cerita

Storytelling atau “menyampaikan cerita” sesungguhnya bermula dari Tradisi Lisan. Menyampaikan cerita berarti bercerita atau menceritakan secara langsung dengan lisan. Di sinilah kita bisa menggali lagi otentisitas storytelling yang berpijak pada tradisi lisan, yang berbeda dengan storytelling dari Tradisi Tulisan. Dalam tradisi tulisan, ketika kita berhadapan dengan cerita, kita memposisikan cerita seperti “membaca buku”. Misalnya ketikaContinue reading “Wacana Nusantara – 06 Cerita”

Wacana Nusantara – 05 Kurasi

Pada suatu bait dari sebuah puisi karya Rudyard Kipling yang dimuat dalam tulisannya berjudul ‘Just So Stories’ yang diterbitkan tahun 1902 yang kemudian dikembangkan menjadi sebuah metode yang dikenal dengan ‘Metode (Bertanya) 5W1H’ (What, Who, When, Where, Why, How). Teknik ini memungkinkan kita untuk memahami situasi, melihat masalah dengan menganalisis berbagai aspek. Sangat populer diContinue reading “Wacana Nusantara – 05 Kurasi”

Wacana Nusantara – 04 Sejarah

Kelas ini akan menelusuri khazanah arsitektur vernakular, etnik, dan/atau Nusantara melalui peristiwa-peristiwa sejarah, cara pandang yang mungkin akan membuat kita mempertanyakan ulang asosiasi karya-karya arsitektur di dalamnya dengan berbagai karakteristik seperti lokal, asli, anonim, spontan, tradisional, dan lain sebagainya. Berfokus pada abad ke-20, saya akan membahas bagaimana produksi arsitektur tersebut berkelindan dengan tiga arus pentingContinue reading “Wacana Nusantara – 04 Sejarah”

Wacana Nusantara – 03 Teori

Tidak dapat dipungkiri lagi; setidaknya dalam dua dekade terakhir, Arsitektur Nusantara telah berkembang pesat dari sekedar wacana pinggiran menjadi primadona media arus utama. Dalam prakteknya; Arsitektur Nusantara-pun telah mampu bermetamorfosa dari insiden kawin-paksa bangunan-bangunan pemerintahan yang berbadan modern dan beratap tradisional, menjadi khasanah arsitektur multifungsi kontemporer yang tampil luwes dan selaras. Kemudian, dalam usahanya mereproduksiContinue reading “Wacana Nusantara – 03 Teori”

Wacana Nusantara – 02 Kritisisme

Arsitektur Nusantara mungkin adalah salah satu topik “tersekel” dalam gelangang wacana arsitektur di Indonesia. Terlepas dari tanggapan pro-kontra nya wacana ini seperti tak terelakan untuk mendapat lirikan, bahkan dari yang memandangnya secara kritis. Diskusi ini diawali dengan sebagai sebuah upaya positif mewacanakan keunikan karakter arsitektur yang berada di dalam wilayah teritori Indonesa. Namun wacana arsitekturContinue reading “Wacana Nusantara – 02 Kritisisme”

Wacana Nusantara – 01 Reposisi

Kata “nusantara” cukup popular. Tidak asing juga bagi dunia arsitektur. Ia pernah menjadi topik yang hangat dalam upaya “mencari” arsitektur Indonesia. Ada yang bilang arsitektur tradisional itu bagian dari arsitektur nusantara. Ada juga yang bilang “arsitektur tradisional nusantara” itu salah kaprah, karena tidak ada arsitektur semacam itu. Meskipun suka dipakai dan sering diperdebatkan di duniaContinue reading “Wacana Nusantara – 01 Reposisi”