07 Eksperimentasi Arsitektur Maclaine Pont

Cerita ini berfokus, pertama, pada intervensi pemerintah Belanda dalam penataan lingkungan perkotaan di Jawa yang dibangun sebagai model pos terdepan pada masa kolonial, dan kedua, pada percobaan Maclaine Pont (1884-1971) sebagai arsitek Belanda yang karyanya mewakili budaya arsitektur kolonial Indonesia pada awal abad kedua puluh. Selama 1910-1920, terjadi wabah yang menewaskan puluhan ribu orang di Jawa. Dengan ide-ide baru, khususnya dalam perbaikan permukiman lokal dan pemberantasan wabah, pemerintah kolonial bermaksud mereformasi kebijakan perumahan dan menuntut pelarangan bambu – bahan dasar perumahan lokal – karena diduga menjadi tempat bersarang tikus, si penyebar wabah. Sebagai tanggapan, Maclaine Pont menawarkan penelitiannya tentang metode baru konstruksi yang dibuat dengan sambungan tradisional. Tujuannya bahwa perlakuan yang tepat terhadap bambu dapat meningkatkan ketahanan material tersebut terhadap tikus.

Kontributor

Khattiya Pannindriya

Khattiya Pannindriya merupakan Mahasiswa Magister Sejarah Arsitektur Universitas Groningen. Berpraktik sebagai arsitek, ia mengawali karir dengan bekerja di biro konsultan Nataneka Arsitek. Ketertarikannya akan sejarah arsitektur membuatnya bergabung dengan tim Konsorsium Kota Tua Jakarta. Saat ini, ia sedang melanjutkan studi di University of Groningen, di bidang sejarah arsitektur dan tata kota. Di awal tahun 2020,Continue reading “Khattiya Pannindriya”